21 February 2010

MEDAN INI......MILIK SIAPA?????


Saat-saat menghabiskan cuti di rumah memang di tunggu-tunggu oleh aku.Lagi-lagi pabila dapat berjumpa dan bermain dengan anak buah yang kian membesar.Dan masa inilah aku dapat melihat dan mengimbas semula betapa tak ternilainya kasih dan pengorbanan insan-insan bergelar ibu dan ayah ini mendidik anak-anak mereka seawal dari kecil lagi.Semua ini dapat kutemui dan kurasai dengan melihat sendiri pengalaman abang dan kakak membesarkan anak-anak mereka.Betapa tanggjawab dan pengorbanan insan-insan yang bergelar ibu dan ayah ini sangatlah luar biasa dan menakjubkan wei.!!!!!!!!!.... "Terima Kasih buat Puan Yakmah Binti Karso dan Allahyarham Abdullah Bin Haji Khalil..":)

Dengan pelbagai coretan yang "hancus" di muka-muka depan akhbar tentang runtuhnya dan musnahnya moral remaja melayu "Islam" kini menjadikan ak u begitu takut berdepan dengan masa hadapan. Feneomena demi feneomena yang seakan menjadi busuk berlaku dalam masyarakat kini sudah menjadi barah yang tidak berpenghujung. Memang benarlah kata mereka yang ariff tentang soal agama "Kita Kini sudah Kembali semula di Zaman jahiliah" Jahiliah Moden. Puncanya kini bukan sahaja kita jahil dengan agama tapi kita jahil dengan kehidupan yang penuh dengan ombak dan badai. Musuh-musuh Islam dan Allah sudah mula bertepuk tangan menyaksikan tersungkurnya anak Adam dibawa keenakan dan keghairahan nafsu mengawal diri.


Kini kita telah menyaksikan sendiri terlalu dan terlalu banyak kemungkaran dan kemusnahan yang dilakukan oleh umat manusia. Kiamat Kecil dan Kiamat Besar pula ada di mana-mana sahaja................Kemungkaran terlalu hampir dengan kita. Sehinggakan Fitnah-memfitnah menjadi makanan dalam hidup kita.Bunuh-Membunuh pula menjadi minuman dalam diri mereka..........................................dan banyak lagi................Banyak lagi...........................Terlalu banyak untuk diceritakan..Sehinggakan nafas menjadi tersekat-sekat....................

Semememangya benarlah kata mereka yang arifff tentang kehidupan dan tahu matlamat hidup duniawi. "Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita semua adalah kapal yg belayar dilautan.Di mana telah tersangatlah ramai kapal yang karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman,dan layarnya takwa,nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini."

Kita adalah insan-insan yang terpilih dan punya tiket untuk terus berlayar di atas kapal di lautan yang sangat dan sangatlah luas.Nilai dan harga tiket pula harus dibayar dengan kemanisan iman dan taqwa kepada yang SATU.Tiket sudah lama di tangan ,nikmat dan manisnya hidup ini tidak selamanya milik kita.Semuanya harus dibayar TUNAI di akhirat kelak.Dimana, di sana menjadi medan perhitungan umat manusia.Sama-malah kita bertempur dengan diri ini bagi mendapat medan perhitungan yang terbaik.............di sana.Amin.

P/S:Ya Allah Perbaikilah akhlak +...IMAN.... kami dan satukanlah hati-hati ini....Jadikanlah hati-hati ini hatiyang benci dan benci akan dosa dan maksiat.
Merahteru smekarmaraaaaaaaaa................:)

No comments: